Sabtu, 20 Februari 2016

Tips JOB FAIR ala Rizkyfadh

Mumpung masih anget-angetnya nih abis job fair kemarin, gw pengen sedikit bercerita dan memberikan informasi tentang job fair. Bukan berarti tau segalanya tentang job fair sih, cuma bisa di bilang sudah lumayan banyak mengikuti job fair, kalo diitung-itung, seinget gw udah 9 kali ikut job fair semenjak kelulusan gw dari Sarjana Teknik Kimia.

Job Fair di Balairung UI (19/02/16)
Selama masih menjadi mahasiswa, dulu di kampus beberapa kali ngeliat ada job fair di Aula kampus yang diadakan oleh salah satu jurusan.  Penasaran banget sih, karena emang gak pernah ngeliat sampe ke dalam ruangannya. Yaiyalah mesti beli tiket juga. Lagipula gw juga gak terlalu mikirin itu, masih fokus untuk mencapai kelulusan dan belum kepikiran sama sekali yang namanya cari kerja. Waktu itu, banyak sekali cewe maupun cowo dengan setelan yang formal banget ala ala orang kantoran gitu, megang amplop coklat, banyak berurusan dengan lembaran kertas, lalu lalang berkeliaran di sekitar Aula dan tempat photo copyan. Emang ngapain aja sih ya yang namanya job fair itu??? Pasti banyak banget orang-orang yang baru lulus dan punya pertanyaan yang sama dengan gw.

Nah dengan pengalaman job fair gw selama ini, gw coba menjelaskan job fair versi kacamata gw sendiri. Jadi, job fair itu semacam pameran beberapa perusahaan yang sedang membuka lowongan pekerjaan dan membutuhkan karyawan. Nah biasanya job fair diadakan di dalam ruangan yang disekat-sekat gitu atau setiap perusahaan punya boothnya masing-masing. Tergantung niat perusahaannya nih, kadang ada perusahaan yang cuma sekedar ikut berpartisipasi dalam job fair, terus boothnya diwakili panitia job fair yang nggak tau detailnya dan ada perusahaan yang cuma sekedar memperkenalkan perusahaan atau mempromosikan produknya. Yang paling gw suka dan patut gw hargai, kalo ada perusahaan yang mengirimkan tim rekruitmen yang terjun langsung dalam setiap boothnya, welcome dengan pertanyaan-pertanyaan jobseeker, membuka fasilitas drop cv baik itu berupa soft copy mau pun hard copy dan yang terakhir ada bonus merchandise gitu bahaha. Top markotop dan 4 jempol deh buat perusahaan seperti ini.

Kadang gw bete banget, sama booth perusahaan yang diisi oleh panitia job fair. Kenapa? Karena mereka tidak tau detail dan tidak bisa mengarahkan sesuai dengan minat dan keahlian kita. Terus yang paling menyebalkan lagi, ada orang dari perusahaan yang jaga booth tersebut ketika ditanya-tanya, kita malah disuruh baca aja spanduknya dengan jutek gitu. Terus gw mikir keras, kalo emang gak mau capek ditanya-tanya, yaudah mending boothnya gak perlu ada orang, taro aja papan pengumuman dengan jelas sama tempat buat naro drop cv, jadi gak perlu dikasih harapan untuk bertanya dan memperoleh jawaban dengan tepat dan jelas. Rasanya kurang menghargai jobseeker aja kalo gitu sih :(

Nah ini ada beberapa tips dari gw dan menurut gw yang perlu dilakukan nih klo elo mau ikutan job fair....

TIPS JOB FAIR ALA RIZKYFADH~ ~ ~ 

Pertama, cara berpakaian gw sarankan untuk pake formal santai dan gak perlu ribet. Kadang gw liat-liat juga nih kalo banyak perusahaan bagus dan suka ada interview langsung, gw pake formal banget kaya orang kerja kantoran gitu. Tapii..... kalo biasa-biasa aja, kadang gw suka santai aja, malahan pake celana jeans. Hmmm bebaslah, yang penting sopan, jangan sampai pake kaos gitu. Dan biasanya gw pake sepatu pantofel. Eh liat juga melamar sebagai apa, waktu gw ikut job fair di SMESCO ada lowongan buat pramugara-pramugari gitu, dandanannya euy masyaAllah geulis and kasep pisan. Ngerasa minder beda style gitu kalo disandingin sama mereka huhuhu. Jangan lupa juga pakai parfum bro! Kasian yang antri di belakang lo ntar mihihihi

Kedua, untuk persiapan berkas apa aja yang dibawa yaitu CV. Print CV lo sebanyak mungkin. Ada dua pilihan, dalam CV lo taro foto terus elo print warna, ataupun dalam CV tidak ada foto, jadi bisa photo copy banyak, tapi nanti kita melampirkan juga foto tersendiri. Pilih aja yang termurah #eh. Nah jangan lupa siapin soft copy CV lo yang ditaro dalam flashdisk dengan ukuran kurang dari 500 kb. Karena ada beberapa perusahaan tertentu yang hanya menerima CV dalam bentuk soft copy dan sizenya itu kecil. Kalo nggak punya flashdisk, mungkin alternatif lain di simpan di smartphone lo, dengan catatan bawa juga kabel USB nya ya. Surat lamaran sih menurut gw gak perlu-perlu banget, tapi terserah kalo mau disiapkan juga gapapa. Fotokopi ijazah dan transkrip akademik ini lumayan penting juga dan sertifikat lainnya yang mendukung boleh dibawa. TAPI di antara semua berkas, yang paling penting dibawa adalah CV, karena hampir semua perusahaan hanya menerima drop CV tanpa embel-embel lainnya. Berkas lain yang gw sebutkan itu pilihan, dipersiapkan aja, kadang perusahaan minta CV lengkap beserta embel-embel itu.

Oh iya, berkas gak perlu dimasukkin ke dalam amplop coklat gitu. Itu pernah gw alamin pas pertama kali job fair. Udah rapi-rapi seperangkat berkas lamaran kerja gw taro amplop coklat, eh ternyata pas sampai di booth perusahaan katanya gak perlu pakai amplop coklat dan cukup drop CV saja, tidak perlu yang lain. Nah karena ketidak-tahuan gw itu, gw mengalami kerugian modal hampir 100 ribu rupiah untuk mempersiapkan berkas. Sayangkan jadinya :( Tapii... perlu juga disiapkan satu atau dua amplop coklat kosong, kali aja butuh~ sedia payung sebelum hujan kan lebih baik.

Ketiga, bawa pulpen. Penting banget buat ngisi-ngisi data lamaran kerja dan absensi daftar peserta dalam setiap perusahaan. Lucu aja kan, lo pusing sendiri gak punya pulpen disaat-saat seperti itu. Nah, jangan lupa bawa klip kertas atau streples deh, biar pada saat kasih berkas lamaran, itu rapi dan gak tercecer kesana kemari. Oh iya kadang gw bawa papan jalan, jadi kalo ngisi aplikasi lamaran dari perusahaan yang panjang kaya kereta api, gw gak perlu nyari tembok atau nyari punggung orang untuk dijadikan sebagai alas menulis lo haha.

Keempat, bawa minuman atau kalo memungkinkan makanan. Yang ikut job fair itu bukan lo doang, bukan satu atau dua orang, tapi banyak banget dari segala penjuru nusantara. Antri beli tiket aja udah bikin lapar dan haus, belum lagi lo ngantri di setiap booth perusahaan dan sesi tanya jawab dengan yang jaga booth. Udah gitu, yang dituju bukan satu atau dua perusahaan, banyak juga kan. Jadi butuh juga nih persiapan bawa minuman. Emang sih di setiap tempat job fair pasti ada kantin gitu, tapi kan posisinya itu di luar ruangan dan biasanya harganya lumayan dibulatkan ke atas (?) alias mahal.

Kelima, cek lagi dan datangi perusahaan yang sesuai dengan minat lo atau....... datangi semua perusahaan yang memberikan bonus merchandise HA HA HA gak mau rugi banget ya -_- abis lumayan kan, kadang suka dapet pulpen, notebook, minuman, ciki-ciki, goody bag, majalah atau buku bacaan gitu, malah gw kemarin dapet cream body butter gitu dari salah satu perusahaan kosmetik, kalo yang cewe-cewe mah seneng dan jadi inceran banget nih hahahaha.

Terakhir, jaga Attitude. Ini yang paling penting. Hargai panitia, pihak perusahaan dan sesama jobseeker. Ikutin semua prosedur dan peraturan yang ada. Coba bersikap elegan, antri dengan baik, jangan serabat serobot. Jangan buang sampah sembarangan alias meninggalkan kertas-kertas berserakan. Ingat waktu ya, jangan lupa sholat hihi.

Nah itulah beberapa tips kalo mau ikut job fair versi gw berdasarkan pengalaman selama gw ikut job fair. Secara garis besar, ikut job fair ya keliling booth perusahaan terus drop cv. Yang paling penting itu komunikasi dengan pihak yang jaga booth. Tanya aja lowongan pekerjaan yang sesuai dengan background kita, nanti juga akan diarahkan, kalo pun yang sesuai tidak lagi ada lowongan, kadang tetap dipersilahkan drop cv buat data bank mereka. Kadang, kalo emang hrdnya tertarik banget dengan kita saat itu, bisa langsung di-interview disana. Intinya, komunikasi yaa guys!


Yah walaupun kalo ikut job fair itu proses seleksi berkasnya lama ataupun berkas tersebut cuma dijadikan data bank buat perusahaan mereka, seenggaknya masih ada kesempatan satu langkah di depan, untuk bisa lolos dari seleksi berkas dan dapet panggilan kerja disana. Toh sudah dipastikan cv kita sampai di tangan hrd. Tenang aja, sejauh ini, buat gw sih setiap ikut job fair itu ada efeknya alias ada aja perusahaan yang tertarik dengan kita dan diundang untuk tes kerja. Kalo pun merasa masih belom ada efeknya, lagi lagi tenang aja, waktu itu gw di panggil, dari perusahaan yang ada di job fair beberapa bulan yang lalu. So, menurut gw, selagi ada kesempatan, selagi ada job fair dan terdapat perusahaan yang lumayan bagus, ikut aja deh, buat celengan panggilan di masa depan bahaha. Nanti bakalan bingung deh, kapan kita naro cv/lamaran di perusahaan itu ya, kok tiba-tiba dapet panggilan tes kerja hahaha.

Sayang untuk dibuang, ini ada beberapa foto saat mengikuti job fair...

Job Fair Engineering Expo UI (07/11/15)
Waktu itu lagi job fair di Fakultas Teknik UI, perusahaannya sih gak terlalu banyak saat itu. Nah kebetulan pas lagi di booth Dulux lagi ngadain kontes foto gitu. Iseng-iseng berhadiah, yaudah kita mau untuk di foto di tempat itu. Tapi sayangnya, fotonya lupa di upload ke twitter, alhasil buat kenangan aja deh.

USAKTI Jobfair 2015 (11/11/15)
Nah kalo yang ini bersejarah banget nih, jadi pada saat ikut job fair yang di Trisakti, ada mba-mba yang menawarkan foto gratis di booth ini terus harus di upload ke instagram atau twitter, dengan iming-iming nanti dapet tiket nonton gratis di XXI, tapi tiketnya harus ditukarkan di Central Park. Siapa sih yang gak tertarik? Toh jaraknya Trisakti ke Central Park kan deket, jadi yaudah deh. Ketika kita sampai di Central Park dan muter-muter cari gerai salah satu bank naik turun eskalator, akhirnya ketemu juga. Nah pas sampe sana, kita bilang kita dapat tiket gratis di XXI dan ditukarkan disini. EEEeee menyebalkan sekali, ternyata eh ternyata kita harus buka tabungan dulu di bank itu baru dapet tiket gratis. Laaah mba-mba yang di Trisakti tadi gak bilang ada syarat apa-apa atau suru buka tabungan. Hmmmm entahlah ini penipuan atau tidak, yang pasti saking keselnya, foto yang udah di upload ke instagram langsung di hapus aja. Huft. Ya ambil hikmahnya aja deh, jadinya kita punya foto ini haha.

Eat Happen sepulang Job Fair Kompas Karier Goes To UI (28/11/15)
Random banget deh, sebenernya yang dateng job fair cuma gw bertiga, gw, Daman dan Rihan. Nah cewe-cewe itu sebenernya pun mau dateng ke job fair, tapi karena udah kesiangan dan list perusahaan yang ada di job fair juga kurang bagus alias sedikit yang sesuai dengan background kita, alhasil malah ketemuan dan ngegaul bareng ke Tebet haha.

Warung Enon sepulang Job Fair BTC Mall, Bekasi (26/01/2016)
Hmmm sebenernya job fair di mall itu kurang greget rasanya dan gak terlalu recommended juga sih. Pertama, perusahaannya sedikit. Kedua, jarang banget buat S1 khususnya di bidang teknik kimia, kebanyakan yang di buka itu untuk lulusan SMA/SMK atau D3. Tapi... lagi-lagi sebelum dateng job fair, liat dulu aja siapa yang ngadain dan list perusahaannya, kalo menurut lo itu bagus-bagus, silahkan aja datang :) Nah, sepulangnya dari job fair, pengen banget buat ngegaul di daerah Bekasi, belum pernah dan udah lama gak ketemu sama mereka sih, yaaa itung-itung silaturahmi juga kan.

Okeee, semangat semangat hey para jobseeker, selalu yakin dan percaya, terus berusaha, segala sesuatu akan indah pada waktunya. Semoga kita diberikan pekerjaan yang terbaik, baik untuk kita, baik menurut Allah. InsyaAllah berkah. Aamiin ya Allah :)

Minggu, 14 Februari 2016

Edisi Rindu Kawan : Arung Jeram Ciater

Iseng-iseng lagi beresin isi laptop, tiba-tiba jadi baper gini nih. Baper karena ngeliat kumpulan foto-foto terus jadi kangen jalan-jalan, kangen temen-temen, kangen kebersamaan semasa dahulu. Seakan-akan memori dimasa itu terputar kembali dan sangat jelas terasa, detik demi detiknya dalam ingatan ini. Kangennya terlalu dini ya??? Padahal kan baru "seumur jagung" kita gak saling berinteraksi se-intens waktu dulu. Yah gak tau deh, gw mah gitu orangnya, sangat menjunjung tinggi rasa persahabatan. Terkadang gw sering mikir, kalo gw sedang terbesit "memori" dimasa itu dan timbul rasa rindu, apakah mereka merasakan hal yang sama? Entahlah. Mungkin hanya Tuhan yang tahu segalanya. Loh kok jadi kaya lirik lagu yah? Hahaha

Salah satu yang gw kangenin adalah jalan-jalan bersama mereka. Iya mereka. Mereka yang ada dalam postingan kali ini. Gara-garanya buka folder "Ultah Daman - Ke Ciater" di laptop nih, niatan untuk buat postingan ini. Bukan ultah Daman-nya yang mau diceritakan disini karena kan edisi ulang tahun Daman sudah di bahas di postingan sebelumnya, tapi yang dibahas adalah edisi jalan-jalan mendadaknya, jalan-jalan ke Ciater. Mendadak? Sebenernya enggak mendadak juga sih, karena sebelumnya ada wacana untuk ke Ciater, bermula dari cerita Fia, yang saudaranya habis pergi ke suatu tempat yang katanya bagus, yang katanya ada tempat untuk rafting. Gw pribadi sangat tertarik karena pada saat itu lagi getol banget pengen ngerasain rafting gitu.

Dari  malam keberangkatan ke rumah Daman yang di Cikarang, wacana dimulai. "Besoknya kita ke Ciater yuk! Yuk yuk yuk!" Namun, responnya kurang bagus. Alif yang tidak bawa baju lebih, Ika yang ternyata sudah ada janji dengan nyonya besar dan kondisi keuangan sebagai seorang mahasiswa yang selalu "seret" setiap saat. #eh. Sampai keesokan harinya, bangun pagi masih pada mager, kita mengadakan rapat dadakan. Akankah kita pergi ke Ciater sana? Dengan segala pertimbangan, akhirnya kita putuskan untuk pergi ke Ciater. Toh bersama kita bisa!!! Ini kata-kata andalan yang selalu gw pake kalo ada rencana jalan-jalan gini. Yaiyalah bersama kita bisa, kalo dihadapinya bersama-sama, segala sesuatu akan terasa lebih mudah, saling melengkapi kekurangan dengan kelebihan masing-masing. 

Perjalanan yang cukup panjang, mendaki gunung lewati lembah, kawasan pabrik, hutan pohon apa gitu yang sejajar rapi, macet dibeberapa titik, tanya sana-sini karena khawatir salah jalan. Siapa sih yang bilang Cikarang-Bandung itu deket? ini hoax banget!!! Tapi gak apa deh, setidaknya gw jadi tau, kalo ternyata tarif tol Cipali itu mahal banget -__- terus juga ternyata bawa mobil sepanjang tol itu juga mesti hati-hati loh, dalam kecepatan diatas 100 km/jam itu sedikit goyang ketika ada hembusan angin, padahal penumpang dalam mobil kan cukup "berisi" harusnya bisa stabil.

Tak terasa eh maksudnya sangat terasa perjalanan, kita sudah sampai di Ciater! Uyeaaaaa!!! Nah gini nih penampakannya......
Ciater SPA Resort
Sepanjang perjalanan di kawasan sekitar Ciater itu ada kebun teh gitu. Kebon tehnya bagus banget, hijau asri, rapi tata letaknya, jauh beda dengan kebun teh yang ada di Puncak. Jadi tertarik banget buat narsis di kebun teh, tapi sayangnya setiap mau menepi susah banget spot untuk parkir mobilnya. Beginilah kalo jodoh dan rezeki itu emang gak kemana, ternyata di depan pintu masuk kawasan Ciater ini juga ada kebun teh, walaupun sih spotnya gak sebagus yang kita lihat di sepanjang perjalanan. Let's go to Narsis!
 
Ulalalala...... so sweetnya!
Foto yang terakhir itu serasa kaya pre-wedding gitu ya ._. Entah kenapa suka aja ngeliatnya, Fia dan Bucher dengan posisi seperti itu . Walaupun gw tau gw gak tau hubungan kalian seperti apa sebenarnya, #uhuk semoga terjaga selalu sampai berujung sesuai dengan yang diinginkan ya. Aamiin.

Naaah setelah masuk ke dalam Ciater, ternyata itu semacam kawasan rekreasi gitu, ada penginapan, pemandian air panas, outbound, atv, arum jeram dan lainnya. Waktu itu lupa deh tarif parkir mobil dan perorang berapa untuk masuk kawasan ini. Tibalah kita di lokasi yang sangat diidam-idamkan dari awal. RAFTING!!! eh ternyata tulisannya ARUNG JERAM hihihi
Loket karcis arung jeram
Arung jeram dengan rafting sama yak? Gak tau nih ._. Ekspektasinya sih, kirain kita rafting ataupun arung jeram di sungai besar gitu, eh nyatanya di sungai kecil dan seperti buatan gini. Keliatan dalam foto kan? Harga tiket untuk bisa main wahana arung jeram itu merogoh kocek sebesar Rp 65.000 per orang (September 2015) Sebenernya bisa dibilang mahal sih ya, per orang loh bukan per perahu, tapi gak masalah deh, masa jauh-jauh kesini dan menjadi tujuan utama malah gak jadi main arung jeram. 

Persiapan Arung Jeram
 
 
 

Keliatan ceria banget kaaaaan??? Oke, setelah semuanya sudah siap, kita menuju lokasi start arung jeram yang posisinya agak dibawah, sedikit menurun gitu. Jadi sepertinya sungai ini adalah sungai buatan, yang diatasnya ada waduk gitu. Dan ketika ada yang akan main arung jeram disini, pintu air nya dibuka, jadi debit air akan menjadi lebih banyak dan mengalir cukup deras.




Sayang banget sih kesini gak ada persiapan sama sekali, jadi gak bawa waterproof buat hp gitu. Kan maunya mah setiap waktu setiap momen harus di abadikan, jadinya gak ada dokumentasi deh sepanjang sungai selama arung jeram. Padahal asli loh, walaupun tidak sesuai ekspektasi, tapi rasanya.... super duper menyenangkan. Walaupun awalnya teriak-teriak gak jelas yang disengaja, melewati medan yang seperti itu, alhasil teriak-teriak dengan sendirinya. Yaiyalah, turunan curam dan bebatuan, ditengah-tengah perahu sampe tebalik gitu alhasil kita mental dan jatoh, ditambah lagi abangnya memutar balik posisi perahu karet jadi kita jalannya mundur gitu. Gak asiknya, air disini kan ada kandungan sulfurnya, jadi perih dimata dan agak "asam" pas airnya masuk ke dalam hidung dan mulut. Serius deh, sungguh 10 menit yang luar biasa. Jadi penasaran banget gimana rafting yang sesungguhnya! 

Setelah selesai sampai finish point, kita dijemput dengan mobil bak terbuka gitu, tapi yang ada tempat duduknya itu loh. Hmmm jadi kita naik mobil menyusuri sepanjang sungai. Dingin euy! Brrrrrrr

Nah karena gak punya foto waktu arung jeram, sebelum kita ganti baju, kita turun lagi ke sungai di start point. Yah seenggaknya ada dokumentasi edisi basah-basahan abis naik arung jeram laaaah hihihi

 
Yah seperti itulah cerita jalan-jalan ke Ciater dan mencoba sesuatu hal yang baru Arung Jeram, bahasa kerennya sih sesuatu yang menantang adrenalin. Ceritanya singkat banget ya dan kali ini postingannya gak sedetail biasanya tentang rute perjalanan, harga tiket, dan tips-tips gitu, karena emang tujuan postingan ini sih dalam rangka menulis rindu. Menulis semua kejadian masa-masa yang dirindukan itu, yang sedang berputar layaknya sebuah film dalam pikiran. 


Sooo, kapan nih kita mewujudkan Rafting kita yang tertunda? hihi

Sabtu, 13 Februari 2016

Pengalaman Tes Kerja di PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP)

Pengalaman tes kerja kali ini panggilannya berasal dari ikutan job fair Indonesia Career Expo di Balairung UI pada hari Sabtu, 31 Oktober 2015. Job Fair? Ngapain aja yaaa? Kalo ikut job fair apa aja yang perlu di persiapkan sih? Wah kayaknya ide yang bagus untuk buat postingan yang membahas masalah job fair. Wait ya! Next postingan aja! :p <<< kayak ada yang baca blog ini aja :"D

Waktu itu lumayan banyak sih masukin CV ke beberapa perusahaan yang sesuai kualifikasi yang ada. Salah satunya adalah PT Riau Andalan Pulp and Paper yang termasuk ke dalam APRIL Group. Dari namanya udah jelas ketauan kan perusahaan apa dan ada dimana lokasinya? Perusahaan ini memproduksi kertas dengan salah satu mereknya Paper One dan terletak di Pangkalan Kerinci, Riau. Di perusahaan ini lowongan yang sesuai dan sedang di buka adalah program EDT atau Engineering Development Trainee.

Sepulangnya dari job fair, gw dapet sms dari nomor yang tidak dikenal. Ternyata isi sms dari nomor yang tak dikenal itu berisi undangan Psikotes dari APRIL Group yang akan dilaksanakan hari  Minggu, 1 November 2015 di Aula A Gedung FKM UI jam 8 pagi. Tanpa basa-basi, gw langsung konfirmasi untuk undangan Psikotes tersebut. 

1. Tes Psikotes (Minggu, 1 November 2015)

Dari undangan psikotes tersebut, ternyata banyak juga ya peserta yang di undang dari berbagai jurusan mungkin sekitar 80-an orang. Di pagi hari itu, kita langsung menempati kursi yang kosong dan diberikan selembar kertas semacam Application Form gitu yang berisikan Identitas pribadi dengan akhiran bersediakah di tempatkan di Riau dan menuliskan expected sallary. Setelah pengisian dan pengumpulan application form, ada presentasi profile company dari PT RAPP, general process pembuatan kertas nya gimana, produknya apa aja, bahkan sampai fasilitas yang diberikan oleh perusahaan tersebut. Sungguh sangat tertarik banget kalo diliat dari presentasinya, gimana enggak? orang fasilitasnya hampir sama kayak perusahaan Badak tempat KP waktu itu. Mulai dari tempat tinggal, transportasi, wahana sport, punya bandara sendiri, punya lingkungan komplek perusahaan gitu. Pokoknya menggiurkan deh kalo liat presentasi profile company nya.

Setelah itu, kita diarahkan dari pihak PT RAPP untuk masuk ke tahap pertama, Psikotes. Nah sebagai refrensi nih, psikotes di perusahaan ini ada beberapa bagian. Seinget gw yaaa.... yang pasti ada General Aptitude Test (GAT) yang macamnya matematika sederhana, deret angka, hubungan kata, potongan gambar, pola gambar dan gitu deeeh. Terus  tes kepribadian yang sering disebut dengan EPPS (Edwards Personal Preference Schedule) yang soalnya banyak banget, kemarin yang 200 soal. Ini sih gampang, cuma pilih jawaban A atau B gak akan ada yang salah, toh berdasarkan kepribadian masing-masing. Nah juga ada tes PAULI atau KRAPELIN, yang terkenal dengan tes koran.

Kalo mau tau rinci rentetan tentang tes psikotes silahkan googling sendiri aja, konon katanya ada tips-tips gitu, cara jitu biar lolos psikotes. Hmmm entahlah, gak 100 % percaya juga sih, cuma butuh juga buat refrensi, apa aja yang harus dilakukan pada saat menjawab tes psikotes dan apa yang harus dihindarkan. Toh pun, setiap perusahaan punya "cara tersendiri" dan "kriteria" masing-masing. Konon, tes psikotes itu juga gak ada jawaban yang salah ataupun benar, ya itu semua hanya menggambarkan "kepribadian" kita. Konon loh ya~ *bukan orang psikologi sih*

Setelah tes psikotes selesai, kita dipersilahkan untuk istirahat terlebih dahulu dan makan siang. Sayangnya gak dapet makan siang nih, padahal kalo diliat dari profile company-nya kan world class gitu. Oh iya, kita juga tidak diperbolehkan pulang, karena setelah itu jam 1 siang ada pengumuman yang lolos dari tahap psikotes untuk melanjutkan tahap wawancara HRD dan juga User.

2. Wawancara HRD (Minggu, 1 November 2015)

Pasrah banget nih, mikir kalo gw bakalan gak lolos dari tes psikotes ini. Pertama, ini merupakan tes psikotes yang lumayan lengkap untuk pertama kalinya buat gw. Kedua, diliat dari profile company-nya yang terkesan "wah" banget, yang semakin buat gw berpikir mana mungkin dengan jawaban psikotes yang tadi gw kerjain bisa menembus perusahaan yang "wah" gitu. Akhirnya, gw kembali ke dalam aula, dan pengumuman hasil psikotes pun dimulai dengan cara disebutkan sesuai nomor urut absensi. Gilaaaa! Nomor absensi awal banyak banget yang lolos, yang berarti "kuota" untuk lulus psikotes menipis dooong. Dan ternyata, Alhamdulillah, nomor urut absensi gw disebut oleh pihak HRD yang berarti gw lolos tes psikotes dan melanjutkan tahapan berikutnya.

Setelah itu, kita dikumpulkan sesuai dengan jurusan masing-masing. Kalo gak salah sih waktu itu jurusan teknik kimia yang lolos sekitar 8 orang. Kita di urutkan duduknya sesuai dengan nomor absensi awal dari yang terkecil dan terbesar. Pada saat itu, gw adalah nomor urut terbesar di jurusan teknik kimia yang lolos psikotes dan yang pastinya dapat nomor urut terakhir untuk wawancara HRD. Wawancara diperkirakan sekitar 30 menit dan langsung diestimasikan gw bakalan dapat jadwal pukul 17.00 WIB alias jam 5 Sore. Lo bayangin aja, dari jam 1 siang ke jam 5 sore berapa jam nunggunya???? Gw putuskan untuk pulang dulu, belajar sedikitlah buat persiapan, biar lebih fresh juga nanti alias mandi dulu hehehe. Btw, I wanna say, thank you so much buat Rahajeng dan Rihan, yang mau ikut ke rumah gw untuk kasih semangat dan ngajarin gw buat ngadepin wawancara waktu itu, walaupun akhirnya mereka tidak menemani sampai wawancara berlangsung haha.

Abis solat ashar, gw langsung berangkat lagi ke TKP. Suasanya mendukung banget nih, hujan turun dan banyak "gluduk". Udah gitu, pas sampai disana dapat berita kalo ternyata wawancaranya dengan HRD dan juga User. Udah gitu lagi nih, katanya, orang HRD nya yang wawancara ada 2 orang, yang satu Ibu-ibu yang katanya dibebaskan wawancara in English or in Bahasa dan yang satunya itu Bapak-bapak yang katanya wajib interview full in English. OMG! Lo pasti tau dong gw berharap bakalan di-interview dengan Ibu-ibu atau Bapak-bapak????? Nasib berkata lain, dan ternyata gw dapat giliran interview dengan Bapak-bapak yang berarti full pake bahasa Inggris. Huft. Saking nervous-nya, di awal aja gw di suruh perkenalkan diri, tapi gw gak ngerti disuru ngapain, akhirnya diperjelas sama bapaknya disuru tell me about yourself, your name, where are you come from, what is your hobby, about your family dan seterusnya. Huft!

Nah tips buat temen-temen nih, hati-hati dalam menjawab pertanyaan dari HRD, kadang ada yang sekedar "butuh" jawaban aja atau malah terus dibalas tanya lagi, "dikorek" sampai kita mentok dan gak berkutik.  Pada saat itu sih gw ditanya kenapa gak melamar pekerjaan di perusahaan abang kamu kerja? *waktu itu gw jelasin abang gw kerja dimana* Kalo ada kesempatan lowongan kerja disana kamu yakin bisa lolos? Yakin kenapa? Nggak kenapa? Seperti biasa, kelebihan dan kelemahan kita apa? Dalam jangka 5 tahun kedepan, diri kita seperti apa? Pernah ikut organisasi apa aja dan sebagai apa? Ceritakan tentang skripsi? Apa kegagalan terbesar dalam hidup ini dan faktornya apa? Apa keberhasilan terbesar selama ini dan faktornya apa? Apa yang menjadikan alasan perusahaan layak merekrut kita? Hmmm yah intinya seperti itulah pertanyaan dari HRD. Inget, in English loh yah, kalo mentok sih gw minta untuk menjelaskan dengan bahasa Indonesia.

Unfortunately, orang HRD yang wawancara gw waktu itu punya latar belakang "teknik" bahkan beliau bercerita sempat bekerja di bidang oil and gas, jadi pada saat gw menceritakan tentang skripsi alias rancangan pabrik, pupuslah harapanku~ dibantai abis-abisan. Berapa scale up factor nya? berapa dimensi tangki nya? LUPA -___- Gak kepikiran sampe segitu pertanyaannya. Udah gitu ditanya juga, kalo ada campuran komponen, terus saya mau ambil A nya saja pakai cara apa? Gw jawablah distilasi. Distilasi itu apa dan sistemnya seperti apa? Sampe ditanya berapa titik didih zat A? Masih banyak yang beliau tanyakan masalah "teknik" yang gak gw jabarkan disini. Malah ada "jleb moment" yang buat gw merasa "bego" dan ngedown banget yang gak bisa gw ceritakan disini. Huhuhu ini kan wawancara HRD ya, kenapa kaya lagi wawancara sama User sih :(

Tapi tidak apalah, pengalaman aja, jadikan sebagai pembelajaran baik mental maupun dari sisi "ilmu" nya. So, buat temen-temen yang abis baca ini dan mau ada interview dengan HRD, tau dong apa yang harus dipersiapkan matang-matang? hihi

Wawancara pun berakhir dengan jabat tangan dan ada kata-kata dari beliau yang membuat gw semangat untuk menunggu wawancara dengan user.

3. Wawancara User (Minggu, 1 November 2015)

Waktu semakin sore, peserta pun banyak yang sudah pulang. Gw kebagian wawancara user sore banget, bahkan menjelang magrib. Nah disini lumayan santai menurut gw, walaupun tetep sih masih ada nervous-nya. Entah kenapa user yang wawancara gw ini selalu comment dengan tingkah laku yang gw kerjakan diluar kesadaran gw, kaya posisi tangan gw yang dilipat kebelakang sama tulisan gw yang sedikit keliru nurunin persamaan Neraca Massa. Nah buat refrensi, waktu itu gw ditanyain kerja praktek dimana? dan ngapain aja? Gw jelasin aja, gw dapat tugas khusus tentang HE. Daaaaaan, beliau sangat tertarik! Kayaknya sih emang jago banget beliau di bidang HE. Mulailah gw disuru jelasin pake HE apa? gimana penentuannya? fluidanya bagaimana? gambarkan pola alirannya, bagaimana cara nyari delta T lmtd? Disuru gambarin rancangan HE-nya jadinya seperti apa?

Naaah pertanyaan selanjutnya adalah random questions, kaya kertas berasal dari apa? Kayu  untuk kertas yang diambil zat apanya? Gimana cara misahin zat yang tidak diinginkan dari kayu itu? Terus dikasih permasalahan neraca massa disuru menyelesaikan. Ditanya tentang hukum tekanan yang hubungan F/A itu loh dan masih banyak lagi. Entah kenapa gw sih asik aja dengan interview saat itu, karena lumayan nyambung interaksi diantara kita. Sampai tak terasa, gw nengok ke bawah, ternyata udah gak ada satupun peserta rekruitmen yang tersisa. Sampai diluar kesadaran lagi gw nyeletuk : "waduh tinggal sendirian" . Beliuan memberikan komentar lagi, kamu pengen udahan? hahahahaha Yah gitu deeeeh, udah sepi juga, udah adzan magrib juga. Akhirnya wawancara dengan user selesai~

4. Offering Letter (Rabu, 4 November 2015)

Setelah proses rekruitmen dari PT. RAPP di hari Minggu itu selesai, gw gak pernah berpikir bakalan lolos dari wawancara kemaren walaupun tetep sih berharap ada kabar baik. Yah kan udah dijelasin sebelumnya bahkan ada "jleb moment" itu yang membuat gw meng-ikhlas-kan dan hanya menjadikan tes kemarin sebagai pengalaman. Sampai akhirnya, hari Jumat 6 November 2015, dapat telepon dari pihak HRD PT. RAPP dan berkata "Bapak, bagaimana sih? Kok tidak ada kabarnya?".

Inget banget, itu kalimat pertama yang disampaikan beliau setelah kalimat pembuka dalam adab bertelepon. Dalam hati : "Lah??? Yang ada gw yang nanya, kok belum ada kabar dari PT RAPP?" hahaha.

Lantas gw tanya, kabar apa ya Pak?? Beliau menjawab : "Bapak belum check email ya? Saya sudah kirimkan offering letter." Hmmm... gw langsung jawab : "Maaf Pak, belum ada email yang masuk Pak, tapi nanti saya cek lagi Pak setelah ini" Berakhirlah pembicaraan ditelepon dan gw segera buka email.

Seperti biasa, giliran lagi dibutuhkan, koneksi internet lebih lambat dari biasanya. Berkali-kali gw refresh inbox gmail gw, tapi tidak ada satupun email masuk dari PT. RAPP. Gw berinisiatif untuk coba menghubungi kembali ke nomor yang menelepon gw tadi. Gw sampaikanlah bahwa benar gw udah cek, tidak ada satupun email yang masuk. Beliau juga mempertahankan argumen kalo beliau sudah mengirimkan dan ada kok di pesan terkirimnya. Lalu, gw langsung aja minta tolong ke beliau untuk mengirimkan ulang email tersebut. Tapi gw ada feeling nih, jangan jangan ada yang salah dengan alamat emailnya. Gw meminta beliau untuk mengeja alamat email gw. Dan ternyata beliau mengirimkan email ke akun yahoo gw.

OMG! Pantesan aja -___- Semenjak gw selalu lupa dengan password email di yahoo, emang gak pernah buka email lagi di sana. Bahaha terus gw malah disalahin kenapa kasih alamat email 2 akun, aturan salah satu aja, kasih akun email yang aktif. Hufttttttt!

Ternyata eh ternyata, setelah gw buka email yahoo, offering letternya sudah dikirimkan ke email yahoo gw semenjak 2 hari yang lalu (Rabu, 4 November 2015). Pantesan aja, sampai ditanyakan kok gak ada kabarnya hahaha. Maafkan saya Pak! :D Setelah itu gw download email tersebut dan membacanya dengan seksama. Pesan dari beliau, silahkan dibaca offering letternya dan di diskusikan dengan orang tua. Kita akan join untuk 16 November 2015. Jika ada pertanyaan silahkan menghubungi beliau.

16 November????? Waduh, padahal 18 Novembernya ada wisuda. Nah ini salah satu faktor yang membuat gw sedikit berpikir. Sayang banget gak ikut acara wisuda, 4 tahun kuliah gak ikut wisuda rasanya hmmm. Akhirnya, gw menghubungi beliau untuk meminta toleransi waktu dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang tidak dimengerti dalam offering letternya. Kesimpulannya sih, ternyata nanti kerja disana mulai akhir November dan diarahkan untuk ikuti saja prosedur selanjutnya dari perusahaan, yaitu MCU (Medical Check Up). Gw pun meng"iya"kan untuk mengikuti prosedur selanjutnya. Sekali lagi gw tekankan, gw meng"iya"kan untuk mengikuti proses MCU sesuai dengan arahan beliau, bukan meng"iya"kan untuk setuju bergabung dengan perusahaan ini. Toh pun, ternyata masih ada proses MCU, dan gw berpikir belum tentu juga lolos dari proses MCU, walaupun Alhamdulillah gw merasa sehat-sehat aja.

5. Tahap Medical Check Up/MCU (Kamis, 12 November 2015)

Beberapa hari kemudian, setelah gw diskusi dengan pihak "sana", gw dikirimkan Surat Pengantar MCU melalui email pada tanggal 9 November untuk melaksanakan proses MCU pada tanggal 10 November. Hmm karena sudah ada agenda untuk pengambilan undangan wisuda dan bayar wisuda pada tanggal tersebut, gw meminta beliau untuk mengundur waktu proses MCU menjadi  tanggal 12 November 2015 di Prodia Menara Palma. Hmmm Surat pengantar MCU yang baru, baru aja dikirim jam 8 pagi di hari itu juga -___- Padahal mah, jam 7.00 pagi juga sudah sampai di sekitar lokasi, cuma masih menunggu surat pengantar yang belum dikirim.

Setelah dikirimkan surat pengantar dari pihak HRD, beliau sms gw untuk konfirmasi, menanyakan posisi gw sudah dimana dan apakah  gw sudah puasa sampai pagi ini. PUAAASAAAA?????? *shock berat*

Nah karena kurangnya pengetahuan gw alias ke"bodoh"an gw untuk mengikuti proses MCU, pagi-pagi sebelum berangkat, gw sarapan pagi dan minum teh manis hangat. Padahal sih, sudah diingatkan sama orang tua, kalo mau MCU biasanya disuru puasa 10 jam gitu sebelumnya. Tapi anaknya ini ngeyel dan prosedural sekali, tak ada perintah dalam surat pengantar untuk berpuasa, jadi yaaa dengan tanpa beban dan tanpa dosa akhirnya makan aja dengan lahapnya hahahaha. Lagi-lagi maklum ya~ MCU perdana nih! haha

Akhirnya gw balas sms dari beliau, gw ceritakan kondisi gw, gw bilang gw sudah di lokasi dari pagi karena khawatir macet dan gw bilang kalo gw........ tadi sempat makan sedikit dan minum. 30 menit berlalu, eeeeh tidak ada balasan. Gw bingung dong harus bagaimana? Mending di-reschedule terus gw pulang? apa tetep lanjut proses MCU nya? Gw sms lagi aja, gw ceritakan keluh kesah gw karena di php-in gini sambil mohon maaf karena kekhilafan semua ini bisa terjadi. TETAP tak ada balasan~~~

Yuhuuuuu *mati deh gw*

Hmmm untuk menebus kesalahan gw, akhirnya... sudahlah... gw masuk saja ke Prodia dan bertanya pada petugas di Prodia. Akhirnya merasa sedikit tenang, karena tetap bisa menjalankan proses MCU hari ini dengan catatan untuk pengambilan sampel darah dan urine dilakukan esok hari setelah berpuasa. Ya sudahlah, sabar aja dan tetap semangat melawan kemacetan Jakarta di pagi hari. Setelah selesai sebagian proses MCU, gw segera konfirmasi ke pihak HRD. Daaaaan..... Alhamdulillah, kali ini sms gw dibales~~~ Ha Ha Ha

Keesokan harinya (Jum'at, 13 November 2015), gw kembali lagi ke Prodia Menara Palma. Hmmm cuma butuh waktu 10 menit saja untuk pengambilan sampel darah dan urine. Setelah itu, gw dipersilahkan pulang. Dan kali ini, proses MCU selesai dengan sempurna! Uyeaaaa! Hip Hip Huuuuu!

6. Kelengkapan Berkas (Jumat, 13 November 2015)

Sepulangnya dari MCU gw di ajak sama orang tua untuk pergi ke rumah kedua alias Kranggan. Setelah sholat Jum'at, gw iseng cek email, dan ternyata ada email dari HRD PT RAPP untuk segera mengirimkan berkas kelengkapan seperti scan KTP, KK, NPWP, Rek. Mandiri, Ijazah dan Transkrip dengan deadline pengiriman berkas tersebut adalah keesokan harinya, Sabtu jam 10 pagi. Hari ini silahkan buat NPWP dan Rek Mandiri terlebih dahulu. Kirim yang bisa dikirim dahulu. Gw langsung MIKIR KERAS.

Email itu masuk pada hari Jumat 13 November jam 11.12 WIB. Dan gw baru buka setelah pulang sholat Jum'at. Wajar dong ya baru buka emailnya, toh jam 11.12 itu pasti lagi persiapan untuk sholat Jum'at. Posisi gw lagi di Kranggan dan pada saat itu hujan deras. Gw disuru buat NPWP dan Rekening Mandiri. Deadline besok jam 10. Gimana caranya coba gw bisa bikin semua itu di hari itu?????? NPWP kan bikinnya sesuai alamat KTP, sedangkan gw aja di Kranggan, gak tau dimana gedung buat ngurusnya, jam segini pula, hujan pula, macet pastinya. Rekening Mandiri? Bank buka sampe jam berapa cobaaa? Duh entah kenapa, menurut gw bagian yang satu ini agak gak masuk akal sih, terlalu mepet deadlinenya. Bikin NPWP aja jadinya seminggu lebih baru dikirimin ke rumah :(

Lagi-lagi gw ikuti prosedur saja, gw kirimkan berkas kelengkapan yang bisa dikirim dahulu, kaya KTP, KK, SKL dan Transkrip. Sampai gw kirim sebagian berkas tersebut, gw belum meng"iya"kan kalo gw akan join dengan perusahaan tersebut. Gw kirim sebagian berkas tersebut karena mengikuti prosedur yang ada, toh pun hasil MCU belum keluar. Offering letter yang sebelumnya dikirimkan juga belum di tanda tangani dan aplikasi lamaran pun belum gw kirim balik. Hmmm... karena sejauh ini masih banyak pertimbangan untuk join atau tidak.

7. Surat Pernyataan Hasil MCU (Selasa, 17 November 2015)

Beberapa hari kemudian, keluarlah hasil MCU. Pada hari selasa, 17 November, gw dikirimkan email surat pernyataan hasil MCU yang berisi menerima hasil MCU dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab sendiri. Dan di pagi hari itu juga, pihak HRD menghubungi gw, by phone, menjelaskan hasil MCU sesuai apa yang ada di surat pernyataan hasil MCU. Dari beliau, kalau gw setuju, silahkan ditandatangani surat pernyataan hasil MCU di atas materai. Setelah itu, gw disuruh untuk melengkapi berkas yang dibutuhkan. Kalau sudah lengkap semua berkas, baru akan dikirimkan tiket pesawat untuk keberangkatan ke Riau. Di pagi itu, beliau juga sempat bertanya, kalau nanti jadi berangkat, enaknya dari Bandara Halim atau Soekarno Hatta. Hmm gw jelasin aja, biasanya juga gw kalo naik pesawat dari Bandara Soekarno Hatta.

Pembicaraan telepon pun berakhir dan gw langsung diskusikan dengan orang tua dan abang gw. Hmmm entah kenapa, makin mendekati hari-H, makin bingung. Sempet diskusi juga dengan beberapa teman, ada yang bilang berangkat ada yang bilang nanti aja. Hmmm galau~ hahaha

8. Tiket Pesawat Ke Riau (Jum'at, 20 November 2015)

Tiket Pesawat???
Shock banget setelah cek email, ternyata pada hari Jum'at, 20 November dikirimkan tiket pesawat untuk keberangkatan ke Riau. Di email tersebut juga ada daftar teman-teman yang akan berangkat. Ternyata yang dikirimkan tiket untuk keberangkatan Sabtu, 28 November ada sekitar 6 orang yang berangkat.

Padahal belum sama sekali mengirimkan semua berkas yang disuruh oleh pihak HRD beberapa hari yang lalu.

Speechless......................

9. List Nomor Sepatu (Sabtu, 21 November 2015)

Keesokannya, lebih shock lagi, gw diminta untuk memberikan list nomor sepatu. Tujuannya sih baik, untuk dipersiapkan oleh pihak HRD sepatu safety dan lainnya, sehingga ketika sampai disana semuanya sudah siap dan tinggal pakai. Sampai pada saat itu pun, masih belum ada jawaban apakah gw bersedia untuk join dengan perusahaan tersebut. Apakah keputusannya???? Silahkan baca poin terakhir setelah ini.........

10. Surat Pengunduran Diri (Minggu, 22 November 2015)

Bingung banget, banyak banget "pertimbangan" untuk berangkat kesana. Sudah meminta pendapat orang tua, abang, beberapa anggota keluarga lainnya serta beberapa temen "deket". Bahkan sampai meminta jawaban kepada Allah melalui sholat istikhoroh agar tidak ada yang salah dan penyesalan dalam pengambilan keputusan ini. Lebay banget ya? Mungkin iya, tapi kalo lo ada di posisi gw pada saat itu pasti merasakan dan melakukan hal yang sama.

Akhirnya, pada hari Minggu, 22 November sekitar jam 1 siang, gw membuat surat pengunduran diri. Keputusan gw sudah bulat dan tekad untuk tidak berangkat kesana alias tidak bekerja di sana. Hal ini juga gw sampaikan kepada temen-temen yang akan berangkat kesana, karena beberapa hari sebelumnya gw sudah bergabung dengan group WA yang berisikan teman-teman satu batch, yang akan bekerja disana.

Mohon maaf untuk berbagai pihak yang telah "direpotkan" dan "dikecewakan" selama proses rekrutmen di PT. RAPP, mulai dari "waktu" dan juga "materi". Mohon maaf karena kurangnya "ketegasan" dalam pengambilan keputusan. Dari awal pun sebenernya gw belum memberikan jawaban "iya" dengan offeringnya, namun proses MCU  dan pengiriman sebagian berkas tetap dilakukan, karena sesuai dengan arahan dan juga bagian prosedur dari proses rekrutmen.

--oo0oo--

Yah seperti itulah pengalaman tes kerja di PT RAPP, panjang banget ya ceritanya? Hahaha itu aja masih banyak hal-hal kecil dan juga privacy yang tidak diceritakan. Postingan ini tidak ada maksud apa-apa, hanya sekedar berbagi pengalaman, karena nyatanya pengalaman itu pelajaran yang paling berharga.Dan Alhamdulillah, insya Allah, itu merupakan keputusan yang tepat, karena sejauh ini, banyak banget hikmah yang bisa diambil.

Semangat dan sukses selalu buat temen-temen jobseeker! Jangan patah semangat yaaaah!~